Ozempic Versi Pil Akan Datang

Dalam studi saat ini, para peneliti menemukan bahwa pill baru itu aman tetapi beberapa pasien memiliki efek samping gastrointestinal — sebagian besar di antaranya ringan hingga sedang dan berkurang seiring waktu, menurut pernyataan perusahaan. Pernyataan itu mengatakan efek sampingnya mirip dengan yang dialami pasien di Ozempic dan Wegovy. Obat-obatan tersebut dapat menyebabkan mual, muntah, kembung, sembelit, dan diare. Seringkali ini terjadi pada tahap awal penggunaan obat, ketika dosisnya terus ditingkatkan, tetapi menurun setelah beberapa minggu.

“Orang juga bisa mengalami dehidrasi berat dengan obat-obatan ini, karena Anda tidak hanya lupa makan tetapi juga lupa minum,” kata Kunal Shah, asisten profesor endokrinologi di Universitas Rutgers yang berspesialisasi dalam pengobatan obesitas, mengacu pada Ozempic dan Wegovy.

Shah mengatakan pil baru dengan dosis lebih tinggi berpotensi menyebabkan efek samping yang lebih sering atau parah. “Ini lebih dari tiga kali lebih tinggi dari yang biasanya kami berikan untuk semaglutide oral,” katanya tentang dosis pill percobaan. Dan karena studi saat ini membandingkan pil dosis tinggi dengan plasebo, tidak jelas bagaimana profil efek samping dari pil baru akan dibandingkan dengan versi suntik.

Juru bicara Novo Nordisk Allison Scheider menolak untuk memberikan secara spesifik tentang risiko efek samping, dengan mengatakan bahwa rincian ini akan dipresentasikan pada bulan Juni nanti pada pertemuan American Diabetes Affiliation.

Pfizer juga berlomba membuat pil penurun berat badan. Pekan lalu perusahaan menerbitkan hasil positif untuk obat eksperimental danuglipron, molekul berbeda yang juga meniru hormon GLP-1.

Dalam uji coba terhadap 411 orang dewasa dengan diabetes tipe 2 yang menguji dosis pil yang berbeda, peserta yang memakai dosis tinggi kehilangan rata-rata sekitar 10 pon selama empat bulan, dibandingkan dengan mereka yang menerima plasebo. Efek samping yang paling umum adalah mual, diare, dan muntah. Sebagian besar bersifat ringan, tetapi 57 peserta tidak melanjutkan penelitian karena efek samping ini. Seperti obat GLP-1 lainnya, efek samping ini muncul lebih awal dalam pengobatan dan menurun seiring waktu, kata juru bicara Pfizer Jerica Pitts kepada WIRED melalui e mail. “Konseling yang tepat sebelum dosis pertama dapat membantu pasien tetap menjalani pengobatan melalui benjolan awal ini,” tulis Pitts.

Versi pil dari obat penurun berat badan ini bisa datang dengan instruksi ketat tentang cara meminumnya. Pil semaglutide yang ada, Rybelsus, harus diminum setidaknya setengah jam sebelum makan, minum, atau obat oral lainnya di pagi hari dan hanya bisa diminum dengan sedikit air. “Tanpa mematuhi kriteria ketat tersebut, penyerapan akan terhambat,” kata Weintraub.

Pil Pfizer mungkin bermasalah dalam hal ini, kata Weintraub, karena penyerapannya tidak dipengaruhi oleh makanan, sehingga pasien dapat meminumnya bersamaan dengan makan. Namun, danuglipron Pfizer harus diminum dua kali sehari, sekali di pagi hari dan sekali lagi di malam hari. Pfizer memiliki pil diabetes lain yang sedang dikembangkan, lotiglipron, yang dirancang untuk diminum sekali sehari. Keduanya sedang dalam uji klinis Fase 2, dan Pitts mengatakan perusahaan akan membuat keputusan pada akhir tahun untuk bergerak maju ke pengujian tahap akhir.

Different Website : [randomize]