Saat Jutaan Panel Surya Habis, Pendaur Ulang Berharap Mendapatkan Uang

Namun, untuk saat ini, pendaur ulang surya menghadapi tantangan ekonomi, teknologi, dan peraturan yang signifikan. Bagian dari masalahnya, kata Curtis dari NREL, adalah kurangnya information tentang tingkat daur ulang panel, yang menghambat tanggapan kebijakan potensial yang mungkin memberikan lebih banyak insentif bagi operator pertanian tenaga surya untuk mendaur ulang panel akhir masa pakainya daripada membuangnya.

Masalah lain adalah bahwa Prosedur Pelindian Karakteristik Toksisitas—metode yang disetujui EPA yang digunakan untuk menentukan apakah suatu produk atau bahan mengandung unsur berbahaya yang dapat larut ke lingkungan—dikenal salah. Akibatnya, beberapa pemilik ladang surya akhirnya “mengelola secara berlebihan” panel mereka sebagai bahan berbahaya tanpa membuat penentuan limbah berbahaya secara formal, kata Curtis. Mereka akhirnya membayar lebih untuk membuangnya di tempat pembuangan sampah yang diizinkan untuk menangani limbah berbahaya atau mendaur ulangnya.

Badan Energi Internasional menilai apakah panel surya yang mengandung timbal, kadmium, dan selenium akan berdampak pada kesehatan manusia jika dibuang di limbah berbahaya atau tempat pembuangan akhir kota dan menetapkan bahwa risikonya rendah. Namun, badan itu mengatakan dalam laporan tahun 2020, temuannya bukan merupakan dukungan terhadap penimbunan: Daur ulang, katanya, akan “lebih mengurangi” masalah lingkungan.

NREL saat ini sedang mempelajari proses alternatif untuk menentukan apakah panel berbahaya atau tidak. “Kita perlu mencari tahu karena hal itu pasti berdampak pada tanggung jawab dan biaya untuk membuat daur ulang lebih kompetitif,” kata Curtis.

Terlepas dari ketidakpastian ini, empat negara bagian baru-baru ini memberlakukan undang-undang yang menangani daur ulang modul PV. California, yang memiliki instalasi tenaga surya terbanyak, mengizinkan panel untuk dibuang di tempat pembuangan sampah, tetapi hanya setelah diverifikasi sebagai tidak berbahaya oleh laboratorium yang ditunjuk, yang dapat menelan biaya hingga $1.500. Per Juli 2022, California hanya memiliki satu pabrik daur ulang yang menerima panel surya.

Di negara bagian Washington, undang-undang yang dirancang untuk memberikan cara yang ramah lingkungan untuk mendaur ulang panel PV akan diterapkan pada Juli 2025; Pejabat New Jersey berharap untuk mengeluarkan laporan tentang pengelolaan limbah PV musim semi ini, dan North Carolina telah mengarahkan pejabat lingkungan negara bagian untuk mempelajari penonaktifan proyek tenaga surya skala utilitas. (North Carolina saat ini mewajibkan panel surya untuk dibuang sebagai limbah berbahaya jika mengandung logam berat seperti perak atau—dalam kasus panel yang lebih tua—kromium heksavalen, timbal, kadmium, dan arsenik.)

Di Uni Eropa, panel fotovoltaik yang habis masa pakainya, sejak 2012, telah diperlakukan sebagai limbah elektronik di bawah arahan peralatan listrik dan elektronik limbah UE, yang dikenal sebagai WEEE. Arahan tersebut mewajibkan semua negara anggota untuk mematuhi standar minimal, tetapi tingkat aktual daur ulang limbah elektronik bervariasi dari satu negara ke negara lain, kata Marius Mordal Bakke, analis senior untuk penelitian pemasok tenaga surya di Rystad Power, sebuah perusahaan riset yang berkantor pusat di Oslo, Norwegia. Terlepas dari undang-undang ini, tingkat daur ulang PV UE tidak lebih baik dari tingkat AS — sekitar 10 persen — terutama karena sulitnya mengekstraksi bahan berharga dari panel, kata Bakke.

Namun dia memperkirakan bahwa daur ulang akan menjadi lebih umum ketika jumlah panel akhir masa pakai meningkat ke titik di mana hal itu menghadirkan peluang bisnis, menyediakan bahan berharga bagi pendaur ulang yang dapat mereka jual. Pemerintah dapat membantu mempercepat transisi itu, tambahnya, dengan melarang pembuangan panel PV di tempat pembuangan sampah dan memberikan insentif seperti keringanan pajak bagi siapa saja yang menggunakan panel surya.

“Pada titik tertentu di masa depan, Anda akan melihat cukup banyak panel yang dinonaktifkan sehingga Anda harus mulai mendaur ulang,” kata Bakke. “Ini akan menjadi menguntungkan dengan sendirinya terlepas dari harga komoditas.”

Different Web site : [randomize]