Tidak, Energi Fusion Tidak Akan ‘Tanpa Batas’

“Ini bukan pertanyaan yang sering saya dapatkan,” kata Michl Binderbauer, CEO TAE Applied sciences, ketika ditanya tentang keekonomian desain perusahaannya. Orang-orang lebih cenderung bertanya bagaimana dia berencana untuk mendapatkan plasma di reaktornya yang dipanaskan hingga 1 miliar derajat Celcius, naik dari 75 juta yang telah ditunjukkan perusahaan sejauh ini. Tapi pertanyaannya saling terkait, katanya.

Suhu ekstrem itu diperlukan karena TAE menggunakan boron sebagai bahan bakar, bersama dengan hidrogen, yang menurut Binderbauer pada akhirnya akan menyederhanakan reaktor fusi dan menghasilkan pembangkit listrik yang lebih murah untuk dibangun. Dia menempatkan biaya di suatu tempat antara fisi dan energi terbarukan — kira-kira di mana para pemodel Princeton mengatakan itu perlu. Dia menunjukkan bahwa sementara pabrik fusi akan mahal untuk dibangun, bahan bakarnya akan sangat murah. Selain itu, risiko kecelakaan yang lebih rendah dan limbah radioaktif tingkat tinggi yang lebih rendah berarti penangguhan hukuman dari peraturan mahal yang telah menaikkan biaya pabrik fisi.

Bob Mumgaard, CEO Commonwealth Fusion Techniques, spin-off MIT, mengatakan dia senang melihat mannequin Princeton, karena menurutnya tokamak mereka dapat menghancurkan persyaratan biaya tersebut. Klaim itu pada dasarnya terletak pada magnet yang sangat kuat yang diharapkan perusahaan akan memungkinkannya mengoperasikan tokamak—dan karenanya pembangkit listrik—dalam skala yang lebih kecil, menghemat uang. CFS sedang membangun prototipe yang diperkecil dari desain fusinya di Massachusetts yang akan menyertakan sebagian besar komponen yang diperlukan untuk pabrik yang berfungsi. “Anda benar-benar dapat pergi dan melihatnya dan menyentuhnya dan melihat mesinnya,” katanya.

Nicholas Hawker, CEO First Gentle Fusion, sebuah perusahaan fusi inersia, menerbitkan analisis ekonominya sendiri untuk tenaga fusi pada tahun 2020 dan terkejut saat mengetahui bahwa pendorong biaya terbesar bukanlah ruang fusi dan materialnya yang tidak biasa, tetapi pada kapasitor dan turbin yang dibutuhkan pembangkit listrik apa pun.

Tetap saja, Hawker mengharapkan peningkatan yang lebih lambat daripada beberapa rekannya. “Pabrik pertama akan selalu rusak,” katanya, dan industri ini akan membutuhkan dukungan pemerintah yang signifikan—seperti halnya industri tenaga surya selama dua dekade terakhir. Itulah mengapa menurutnya adalah hal yang baik jika banyak pemerintah dan perusahaan mencoba pendekatan yang berbeda: Ini meningkatkan kemungkinan beberapa teknologi akan bertahan.

Schwartz setuju. “Akan aneh jika alam semesta hanya mengizinkan satu bentuk energi fusi saja,” katanya. Keanekaragaman itu penting, katanya, karena jika tidak, industri berisiko menemukan sains hanya untuk mendukung dirinya sendiri ke sudut yang tidak ekonomis. Baik fisi nuklir dan panel surya melewati periode eksperimen yang sama sebelumnya dalam lintasan teknologinya. Seiring waktu, keduanya menyatu pada desain tunggal — fotovoltaik dan reaktor air bertekanan besar yang terlihat di seluruh dunia — yang dibangun di seluruh dunia.

Untuk fusi, bagaimanapun, hal pertama yang pertama: sains. Mungkin tidak akan berhasil dalam waktu dekat. Mungkin butuh 30 tahun lagi. Tapi Ward, terlepas dari kehati-hatiannya tentang batas-batas fusi pada jaringan, masih menganggap penelitian itu sudah terbayar dengan sendirinya, menghasilkan kemajuan baru dalam ilmu dasar dan dalam penciptaan materi baru. “Saya masih berpikir itu sangat berharga,” katanya.

Diperbarui 11-04-2023, 13:10 EDT: Versi sebelumnya dari artikel ini secara keliru menyebut desain reaktor TAE sebagai tokamak.

Different Website : [randomize]


Posted

in

by