Satu Tembakan Protein Ginjal Memberi Monyet Peningkatan Otak

Untuk penelitian itu, tim juga merekayasa tikus agar memiliki tingkat protein yang lebih tinggi dari regular — tikus ini tampil lebih baik pada tes labirin daripada tikus regular.

Dalam studi saat ini, Dubal dan rekan penulisnya ingin melihat apakah klotho akan memiliki efek yang sama pada monyet, yang sering digunakan sebagai pengganti manusia karena kesamaan genetik mereka. Seiring bertambahnya usia, memori kerja mereka—kemampuan mengingat sesuatu, seperti nomor telepon—memburuk. Tim peneliti Dubal menguji kapasitas memori kerja dari 18 kera rhesus, yang usianya setara dengan 65 tahun manusia. Masing-masing harus mengingat lokasi suguhan tersembunyi di berbagai kompartemen — tes laboratorium umum yang dipilih para peneliti karena bergantung pada memori kerja dan tidak menjadi lebih mudah dari waktu ke waktu.

Mereka kemudian memberikan satu dosis rendah klotho di bawah kulit masing-masing monyet, meningkatkan kadar protein ke tingkat yang biasanya ada pada hewan saat lahir. Empat jam kemudian, para peneliti meminta mereka menyelesaikan tugas pencarian makanan dalam 20 percobaan, dan tim kemudian menguji ulang monyet selama dua minggu berikutnya. Secara keseluruhan, hewan membuat pilihan yang benar lebih sering daripada sebelum menerima suntikan. Tim menguji monyet pada dua versi tugas: yang lebih mudah, di mana ada lebih sedikit kompartemen untuk dipilih, dan yang lebih sulit dengan lebih banyak kompartemen. Klotho meningkatkan kinerja mereka pada tugas yang lebih mudah sekitar 6 persen, dan pada versi yang lebih sulit sekitar 20 persen, kata Dubal.

“Ini sangat membesarkan hati,” kata Moe, yang tidak terlibat dalam penelitian baru ini.

Para peneliti meminta monyet melakukan tugas tersebut beberapa kali selama dua minggu, dan tim melihat bahwa meskipun klotho dipecah oleh tubuh dalam beberapa hari setelah injeksi, efek peningkatan kognitif bertahan sepanjang waktu. “Fakta bahwa itu dapat diberikan sekali dan berlangsung selama dua minggu tampaknya bagus, meskipun kami tidak tahu pada titik ini apakah pemberian berulang akan berhasil lagi,” kata Eric Verdin, CEO dari Buck Institute for Analysis on Growing old, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Faktanya, dalam penelitian sebelumnya dengan tikus, klotho dosis rendah dan tinggi meningkatkan kognisi, membantu mereka bekerja lebih baik dalam beberapa tugas labirin yang menantang pembelajaran dan memori. Tetapi ketika tim Dubal memberi monyet dosis 10, 20, dan 30 mikrogram per kilogram berat badan, manfaatnya tetap pada dosis 10 mikrogram. Ini menimbulkan tanda penting bagi para peneliti, karena mereka mempertimbangkan untuk menguji suntikan klotho pada manusia suatu hari nanti. Mengenai dosis, Verdin berkata, “Lebih banyak tidak selalu lebih baik.”

Orang dilahirkan dengan klotho sekitar lima kali lebih banyak daripada yang mereka miliki di masa dewasa—dan dalam percobaan monyet, dosis rendah klotho setara dengan tingkat pada masa bayi. Dubal berspekulasi bahwa pemberian dosis dalam rentang yang telah dialami tubuh sebelumnya, tanpa overshooting, mungkin lebih penting bagi primata daripada tikus. Langkah selanjutnya adalah menguji dosis yang lebih rendah lagi dalam uji klinis pada manusia, untuk menemukan “titik terapeutik yang tepat bagi manusia,” kata Dubal. “Mungkin pengisian ulang, bukan dosis tremendous, yang dibutuhkan untuk kesehatan otak.”

Different Web site : [randomize]