Studi Kerontokan Rambut Menimbulkan Pertanyaan Baru Tentang Sel Penuaan

Untuk menunjukkan bahwa melanosit tua mengeluarkan molekul yang menghidupkan kembali folikel, tim merekayasa tikus dengan nevi untuk bukan menghasilkan osteopontin. Seperti yang diharapkan, tahi lalat ini tidak menjadi berbulu. Dalam tes terpisah, mereka memastikan bahwa nevi berbulu manusia memproduksi osteopontin secara berlebihan.

Langkah mereka selanjutnya adalah memanfaatkan efeknya: menumbuhkan kembali bulu tikus. Orang-orang menumbuhkan rambut terus-menerus, tetapi tikus melakukannya secara bertubi-tubi—jadi jika Anda mencukurnya, mereka akan tetap botak untuk sementara waktu. Tim menyuntikkan osteopontin ke dalam kulit beberapa tikus yang baru botak ini. Dalam 12 hari, rambut baru muncul pada mereka yang menerima osteopontin.

Selanjutnya, mereka mendapatkan pasien dari klinik transplantasi rambut untuk menyumbangkan folikel, lalu mencangkokkan rambut sehat tersebut ke tikus. Folikel biasanya mengalami semacam kejutan setelah transplantasi, tidak aktif selama beberapa bulan. Plikus menduga bahwa osteopontin dapat membangkitkan folikel yang dicangkokkan lebih cepat. Tiga puluh hari setelah pencangkokan, beberapa tikus ini menerima suntikan osteopontin. Dua puluh hari kemudian, hanya tikus-tikus itu yang menumbuhkan rambut manusia.

Sejauh ini, makalah baru lab telah diterima dengan baik—setidaknya dalam hal kesimpulan tentang menumbuhkan rambut. “Ini adalah makalah yang dikerjakan dengan sangat baik dan meyakinkan,” kata Valerie Horsley, ahli biologi sel di Universitas Yale yang tidak terlibat dalam pekerjaan tersebut. Horsley menyukai bahwa tim juga menunjukkan dengan tepat protein folikel (CD44) yang menerima sinyal dari osteopontin. Tanpanya, osteopontin tidak berpengaruh. Mengotak-atik keduanya dapat membantu menumbuhkan kembali rambut manusia, dia berpikir: “Itu akan keren. Dan kami bisa menghalangi itu — hentikan pertumbuhan rambut di space di mana kita tidak ingin rambut tumbuh.

“Sangat menyenangkan,” kata Etienne Wang, seorang klinisi-ilmuwan spesialis rambut di Nationwide Pores and skin Centre Singapore. “Kami melihat tahi lalat berbulu sepanjang waktu. Dan tidak ada yang pernah benar-benar menyatukan dua dan dua. Dia menyebut hasilnya sebagai gambaran penting tentang apa yang mengontrol pertumbuhan rambut. “Tapi saya pikir kita juga harus berhati-hati,” kata Wang. Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah pekerjaan ini akan bekerja dengan baik pada kulit kepala manusia, atau apakah bisa menumbuhkan kembali rambut yang lebat. Kebanyakan nevi hanya menumbuhkan beberapa helai rambut yang tidak rata. “Biasanya bukan tahi lalat yang memiliki banyak rambut,” katanya.

Pendapat tentang apa yang mungkin dikatakan penelitian ini tentang penuaan sel lebih beragam. “Saya cukup terkejut,” kata Claire Higgins, seorang ahli biologi rambut manusia di Imperial School London yang tidak terlibat dalam pekerjaan tersebut. “Ini menantang dogma,” tambahnya, bahwa sel yang tidak aktif selalu merusak tetangganya.

Higgins merasa yakin dengan kasus Plikus, tetapi yang lain lebih berhati-hati. “Secara keseluruhan, saya menyukai koran, sesuatu yang jarang saya katakan,” kata Horsley. Tapi dia menunjukkan bahwa para ilmuwan tidak tahu banyak tentang bagaimana melanosit mempengaruhi lingkungan mereka. Mungkin mereka tampak tua tetapi sebenarnya tidak. Atau mungkin fakta bahwa mereka mengeluarkan osteopontin tidak ada hubungannya dengan penuaan. “Itulah tautan yang tidak mereka buat,” katanya.

Horsley menunggu bukti yang lebih meyakinkan. “Belum ada banyak bukti tentang apa yang dilakukan penuaan pada jaringan,” lanjutnya. “Ketika ada yang menemukan sesuatu, itu masalah besar.”

Different Web site : [randomize]


Posted

in

by