AS Akhirnya Menyetujui Pil KB Over-the-Counter. Inilah Yang Harus Diketahui

Uji klinis awal norgestrel, bahan aktif dalam Opill, telah menunjukkan bahwa pil tersebut dapat mencapai hingga 98 persen efektif untuk mencegah kehamilan, tetapi hanya jika obat tersebut diminum tepat seperti yang ditunjukkan dan digunakan bersama dengan alat kontrasepsi cadangan. Dalam kehidupan nyata, efektivitas biasanya lebih rendah.

Dokter di AS lebih sering meresepkan pil KB yang mengandung progestin dan estrogen sintetik. Pil kombinasi ini mengentalkan lendir serviks sekaligus mencegah ovarium melepaskan sel telur setiap bulan. Estrogen tambahan dalam pil kombinasi memberikan sedikit lebih banyak kelonggaran untuk melewatkan satu dosis, kata Lee.

Namun, Anne-Marie Amies Oelschlager, seorang profesor kebidanan dan ginekologi di Fakultas Kedokteran Universitas Washington, mengatakan Opill kemungkinan lebih efektif daripada pilihan lain seperti kondom atau menggunakan metode penarikan. Untuk kaum muda, yang lebih mungkin mengalami kegagalan kontrasepsi, dia merekomendasikan penggunaan metode penghalang seperti kondom selain Opill — yang mengurangi risiko kehamilan serta infeksi menular seksual. “Saya penggemar berat penggunaan ganda untuk orang-orang yang tidak berada dalam hubungan monogami dan tidak berniat hamil dalam waktu dekat,” katanya.

Sementara opsi over-the-counter baru, pil progestin saja tidak. Norgestrel pertama kali disetujui sebagai obat resep oleh FDA pada tahun 1973 dengan nama merek Ovrette. Pada tahun 2005, pabrikannya berhenti menjual obat tersebut karena alasan bisnis. Pil progestin lainnya tersedia dengan resep di AS dengan nama merek seperti Camila, Errin, dan Jolivette.

“Ada banyak alasan mengapa kami meresepkan pil progestin saja daripada pil kontrasepsi oral kombinasi,” kata Amies Oelschlager. Estrogen meningkatkan pembekuan darah, sehingga pasien dengan riwayat pembekuan darah, stroke, serangan jantung, dan tekanan darah tinggi harus menghindari pil kombinasi. Estrogen juga tidak dianjurkan untuk perokok di atas usia 35 tahun, pasien yang baru saja hamil, dan penderita migrain dengan aura.

Pil progestin saja aman bagi kebanyakan orang yang bisa hamil, menurut Perrigo, meskipun orang yang pernah atau sebelumnya menderita kanker payudara sebaiknya tidak mengonsumsi Opill, karena beberapa kanker dapat tumbuh sebagai respons terhadap progesteron. Perusahaan mencantumkan efek samping paling umum dari Opill sebagai pendarahan tidak teratur, sakit kepala, pusing, mual, nafsu makan meningkat, sakit perut, kram, dan kembung. Dalam uji coba yang melibatkan 2.575 peserta, 17 persen (atau 379 orang) menghentikan Opill karena efek samping—yang paling umum adalah pendarahan rahim.

Sementara efek samping ini terjadi, biasanya kecil dan tidak mengancam jiwa. “Obat ini sangat aman,” kata Amies Oelschlager. “Tapi orang harus sangat kompulsif untuk meminumnya pada waktu yang sama setiap hari.”

Dengan rekam jejak keamanan yang panjang sejak pil KB pertama disetujui pada tahun 1960, Lee berharap lebih banyak kontrasepsi oral akan tersedia tanpa resep dalam waktu dekat. “Saya akan senang melihat kontrasepsi oral kombinasi di pasaran,” katanya. “Saya pikir memiliki pil progestin saja adalah jalan untuk membuka jalan untuk itu.”

Different Web site : [randomize]